18 September 2006

By admin

Wuahh.. Udah satu tahun sejak kecelakaan pertama gw dengan mobil. Jadi satu tahun yang lalu, gw harus berangkat ke kampus buat kuliah jam 7. Tapi karena agak kesiangan jadi ya buru-buru berangkatnya, nggak sempet sarapan segala. Padahal kakak gua juga udah bilang, “udah, nggak usah masuk aja.”, tapi karena gw juga udah banyak bolosnya jadi tetep berangkat.

Hampir setengah perjalanan awal nggak ada masalah. Sampai di jalan Gardujati, kondisi jalan padat merayap. Entah kenapa, gw tiba-tiba hilang kesadaran dan menabrak angkot yang ada di depan gw. Remuklah angkot itu. Untung aja (orang jawa, dalam musibah masih ada untungnya) mobil gw cuma penyok dikit dan airbag nggak mangembang (mahal!!). Ya udah, abis nabrak minggir dan di marah-marahin. Karena angkotnya buru-buru, dia minta gw nyerahin SIM atau STNK, lha kalo gw serahin terus gw ada pemeriksaan kan gawat. Jadi gw nggak mau dan mereka (supir angkot dan kondektur-nya) bilang kalo gitu gw nunggu aja dulu, angkot ke terminal dulu nganter penumpang.

Dari terminal, angkot bawa satu orang lagi, nggak tau lagi siapa. Mulai lagi deh debatnya, intinya mereka kasih dua opsi. Pertama, ganti rugi aja. Kedua, benerin angkotnya dan bayar biaya dia narik satu rit (satu perjalanan terminal ke terminal). Mereka cenderung minta gw milih opsi pertama, mereka minta 800 ribu.gile, mahal bener...Terus kalo opsi kedua, ada syaratnya lagi, mobil harus kelar sebelum jam 12. Nah, gw telepon dulu ke anggota keluarga gw. Mas Yohan, Mas Aris, dan patinya bokap gw. Akhirnya setelah berkonsultasi, gw memutuskan benerin aja, toh ada sodara gw di Bandung ini yang punya kenalan bengkel.

Di bawa deh ke bengkel kenalan sodara gw itu. Setelah nego-nego plus bisik-bisik, kami bilang ke supir angkot kalo buat benerin abis 150 ribu dan bisa selesai sebelum jam 12. Nah, selama dikerjain, gw ke ATM sama kakak gw buat ngambil duit gantiin uang narik mereka satu rit, 200 ribu. Lumayan kan tuh, abis setengahnya doang dari yang mereka minta.

Abis ngasih uang buat nggantiin ke sodara gw, gw ke kampus lagi. Jam 12an gw telepon ke sodara gw, ternyata benerin angkotnya makan waktu lebih lama, karena nungguin cat kering. Tapi katanya sih nggak apa-apa. Yah, pelajaran berharga buat lebih hati-hati kalo nyetir.

btw, penyok di mobil gw masih ada lho, hehehe…



categoriaCerita di Luar Kampus commentoNo Comments dataSeptember 17th, 2007

About...

This author published 49 posts in this site.

Share

FacebookTwitterEmailWindows LiveTechnoratiDeliciousDiggStumbleponMyspaceLikedin

Leave a comment